by

Lewis Hamilton Sumbang Rp 400 Miliar untuk Yayasan Amal Barunya, Sultan banget

Terinspirasi oleh temuan terbaru dari The Hamilton Commision, Lewis Hamilton mendirikan yayasan amal Mission 44, yang telah dibuat untuk “mendukung, memperjuangkan, dan memberdayakan kaum muda dari kelompok yang kurang terwakili di Inggris.”

Sebagai salah satu pendiri, Hamilton telah menyumbangkan £20 juta (Rp 400 Miliar) dari kekayaan pribadinya untuk mendukung pekerjaan amal, termasuk mendukung organisasi dan program yang mempersempit kesenjangan dalam sistem pekerjaan dan pendidikan.

Mission 44 akan memfokuskan seluruh proyeknya ke tiga pilar utama, yakni representasi, kemajuan, dan pemberdayaan. Brand dan sponsor yang menaungi juara dunia tujuh kali juga akan memberikan kontribusi untuk lebih meningkatkan dana dan mendukung kegiatan yayasan.

“Mendukung ambisi kaum muda yang kurang terwakili selalu penting bagi saya dan Misi 44 mewakili komitmen saya untuk menciptakan perubahan nyata dalam komunitas ini,” kata Hamilton.

“Di awal kehidupan saya, saya mengalami secara langsung bagaimana datang dari latar belakang yang kurang terwakili dapat memengaruhi masa depan Anda, tetapi, untungnya bagi saya, saya dapat mengatasi rintangan itu melalui peluang dan dukungan. Saya ingin memastikan bahwa anak muda lain dari latar belakang yang sama dapat melakukan hal yang sama.”

Baca juga:  Nasib Rio di Manor Selesai?, Menpora Minta Maaf

Mercedes juga mendukung Hamilton melalui inisiatif bersama, Ignite, yang akan bekerja sama dengan Mission 44.

Ignite akan fokus pada peningkatan keterwakilan siswa yang beragam yang mempelajari STEM (Science, Technology, Engineering, and Mathematics) dan teknik, serta bagian industri yang lebih luas.

Mercedes mengatakan Mission 44 bertujuan untuk “memberikan hasil nyata untuk Tim F1 Mercedes-AMG Petronas dan industri motorsport Inggris yang lebih luas.”

“Sejak kami mengumumkan niat kami dengan Lewis pada awal tahun untuk membuat proyek bersama, banyak pekerjaan dan diskusi telah dilakukan di latar belakang untuk menyempurnakan tujuan dan misi kami,” kata CEO Mercedes Toto Wolff.

“Membuka motorsport dan menjadi tim yang lebih beragam dan inklusif merupakan hal mendasar bagi nilai-nilai tim kami dan, dengan dukungan penuh dari Mercedes-Benz, kami berkomitmen untuk membuat dampak positif pada masyarakat dan membangun platform di mana generasi mendatang dapat mengakses dan nikmati olahraga fantastis kami.

Baca juga:  Dipecat Red Bull, Daniil Kvyat Gabung ke Ferrari

“Ignite akan melengkapi program Accelerate 25 tim kami sendiri, dan melalui platform ini kami berharap dapat melihat lebih banyak talenta dari kelompok yang kurang terwakili bergabung dengan tim kami dan mengambil karir di industri motorsport yang lebih luas.”

Berbicara tentang dukungan Mercedes, Hamilton menambahkan: “Mercedes telah lama mendukung ambisi saya untuk meningkatkan keragaman dan inklusi dalam industri motorsport.

“Saya sangat senang bahwa, melalui Ignite, kami dapat bekerja sama secara formal untuk mencapai ini. Tenaga kerja yang beragam tidak hanya lebih berhasil tetapi juga merupakan pendekatan yang benar secara moral untuk industri apa pun.

“Temuan The Hamilton Commission telah memberi kami dasar yang fantastis untuk memulai pekerjaan kami, dan saya yakin Ignite akan menghasilkan perubahan nyata dan nyata dalam motorsport.

“Selama 15 tahun, saya tetap menjadi salah satu dari sedikit karyawan kulit hitam di Formula 1, dan saya bangga bahwa pekerjaan saya dengan Mercedes akan mengubahnya menjadi lebih baik.”
[crash.net]

News Feed