by

Aneh! Exco Tahu Stadion di Indonesia Banyak yang Belum Penuhi Standar FIFA, Kenapa Dibiarkan?

JAKARTA – Tim Gabungan Independen Pencari Fakta (TGIPF) terus bekerja buat mengungkap dugaan penyebab pecahnya tragedi Kanjuruhan pada Sabtu (1/10/2022). Salah satunya tentang melanjutkan kegiatan dengan mengunjungi stadion tersebut.

“Tim TGIPF akan melanjutkan kegiatannya mengunjungi Stadion Kanjuruhan buat memastikan kondisi dan standar kelayakan stadion, termasuk pintu-pintu dan kelengkapan personel petugas (steward) di setiap pintu,” papar Sekretaris TGIPF, Nur Rochmad.

Anggota Executive Committee (Exco) PSSI, Hasani Abdulgani mengakui masih banyak stadion yang belum memenuhi standar FIFA, namun tetap digunakan menggelar pertandingan sepak bola yang dihadiri ribuan penonton. “Secara kasat mata banyak stadion belum layak. Karena klub tidak punya stadion, yang punya Pemda, dan Pemda tidak tahu kebutuhan klub. Menurut Pemda sudah bagus tetapi dari sisi klub belum cukup, terutama security FIFA belum memenuhi standar,” jelas Hasani.

 

Hasani menambahkan, saat ini baru Bali United yang menggunakan sistem kontrak buat mengelola stadion. Buat diketahui, Bali United mengambil hak pengelolaan Stadion I Wayan Dipta yang jadi milik pemerintah daerah dengan sistem kontrak jangka panjang.

Baca juga:  Mick Schumacher jadi pebalap cadangan McLaren dan Mercedes

“Itu pun bukan pemilik stadion. Tetapi hanya mengelola stadion jangka panjang. Saat ini sepak bola masih pakai izin keramaian, bukan izin industri. Izin keramaian tidak ada kepastian bagi inver. Ini membuat tak ada klub atau inver yang mau bikin atau kelola stadion,” imbuhnya.

“Jika Liga di luar negeri agenda setahun sebelumnya sudah ada, jadi pemilik klub berani bangun atau kelola stadion. Di sini walau LIB sudah keluarkan agenda, namun saat mau pertandingan masih harus izin keramaian lagi,” ucap Hasani.

 

Hasani menyarankan model perizinan sebaiknya diubah, karena izin keramaian memakai dasar hukum berbeda, dengan pertimbangan berdasarkan berbahaya atau tidak sebuah kegiatan bagi umum. “Tetapi jika izin industri, setelah diberikan akan dievaluasi dan dikontrol, apalagi kalau ada peristiwa tertentu,” beber Hasani.

Aneh! Exco Tahu Stadion di Indonesia Banyak yang Belum Penuhi Standar FIFA, Kenapa Dibiarkan?

Hasani berterima kasih kepada Erick Thohir yang berhasil melobi FIFA buat tidak menjatuhkan sanksi kepada Indonesia. Bahkan FIFA akan membantu Indonesia buat memperbaiki sepak bola nasional dan bos FIFA rencananya melawat ke Indonesia pekan depan.

Baca juga:  Hasil Pertandingan Grup E-H Liga Champions, Rabu (12/10/2022): 3 Raksasa Eropa Imbang, Chelsea Ngamuk di San Siro

Bersama pemerintah Indonesia, mereka akan membentuk tim yang membantu transformasi sepak bola nasional agar menjadi lebih bagus. “Terima kasih kepada pemerintah dalam hal ini Menteri BUMN Erick Thohir yang sudah melakukan lobi dan komunikasi dengan FIFA. Peran Erick Thohir yang berkomunikasi lancar dan bagus dengan FIFA membuat Indonesia tak terkena sanksi. FIFA bahkan akan membentuk tim agar sepak bola nasional kita jadi lebih bagus,” jelas Hasani.